Kader untuk Politik Praktis dan Menjaga Khittah Muhammadiyah

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir berpidato saat menghadiri Sarasehan Kebangsaan Pra Tanwir Muhammadiyah di UMM Dome, Malang, Jawa Timur, Kamis 7 Februari 2019. ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto

    Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir berpidato saat menghadiri Sarasehan Kebangsaan Pra Tanwir Muhammadiyah di UMM Dome, Malang, Jawa Timur, Kamis 7 Februari 2019. ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto

    TEMPO.CO, Jakarta - Muhammadiyah akan lebih banyak mendorong kadernya untuk lebih terlibat di dunia politik. Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir mengatakan selama ini organisasi kemasyarakatan berbasis keagamaan itu memang kurang menyiapkan kadernya untuk maju ke kancah politik.

    "Sekarang kami akan dorong, kami siapkanlah," ujar Haedar saat ditemui di sela sidang tanwir Muhammadiyah ke-51, di Bengkulu, Sabtu, 16 Februari 2019. Kader Muhammadiyah akan disiapkan untuk disalurkan ke berbagai partai politik

    Baca: Buka Tanwir Muhammadiyah, Jokowi Bicara Soal Kriminalisasi Ulama

    Haedar mengatakan hal ini bisa dilakukan lewat Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik yang dimiliki oleh PP Muhammadiyah. Lewat lembaga ini, kader-kader Muhammadiyah akan disiapkan agar menjadi lebih siap ketika terjun langsung di dunia politik.

    Muhammadiyah akan memberikan pendidikan Baitul Arqam kepada anggotanya yang akan terjun ke politik praktis. Pendidikan Baitul Arqam itu merupakan pembinaan khusus dalam berpolitik. Di dalamnya, ada larangan rangkap jabatan sehingga tidak ada konflik kepentingan. "Itu untuk menjaga keteraturan dan tetap adanya koridor organisasi untuk menghindari konflik-kepentingan," kata Haedar dalam keterangan tertulis kepada Tempo, Senin, 18 Februari 2019.

    Baca: Ketum PP Muhammadiyah Minta Tak Usah Berfoto Sambil Acungkan Jari

    Menurut Haedar, Muhammadiyah sebelumnya sudah  memulai dengan memasukan beberapa kadera masuk ke beberapa partai politik, seperti PAN, PPP, hingga ke Golkar. Ia mengakui persiapan ini membutuhkan waktu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.