Akhir Cerita Slogan Baru Jakarta Heru Budi: Hanya Kata-kata tanpa Logo

Slogan baru Jakarta 'Sukses Jakarta untuk Indonesia' yang terpampang di layar LED di Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta, Rabu, 14 Desember 2022. TEMPO/Lani Diana.

TEMPO.CO, JakartaSlogan baru Jakarta yang dicetuskan Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono menuai kontroversi. Pelbagai pandangan datang, khususnya dari politikus, yang mengkritik rencana Heru mengganti slogan Jakarta menjadi 'Sukses Jakarta untuk Indonesia!'. 

Ketua Fraksi PDIP DPRD DKI Gembong Warsono menuturkan polemik ini muncul akibat lemahnya komunikasi publik Heru. "Persepsi menjadi liar sekarang," kata dia saat dihubungi, Sabtu, 17 Desember 2022. 

Sebelumnya beredar slogan baru ala Heru yang disandingkan dengan logo resmi Jakarta alias Jaya Raya. Logo ini bergambarkan Monumen Nasional (Monas) lengkap dengan tulisan Jaya Raya di sisi atas. 

Jadi, ada logo Jaya Raya dengan tulisan 'Jakarta' di sebelah kanannya. Di bawah tulisan 'Jakarta' itu tertera 'Sukses Jakarta untuk Indonesia!'. Logo ini yang dipersepsikan publik sebagai logo baru Ibu Kota dengan slogan 'Sukses Jakarta untuk Indonesia!'.

Masyarakat, tutur Gembong, kemudian berasumsi bahwa Heru akan menghilangkan logo Jakarta yang selama ini banyak beredar. Logo yang dimaksud adalah PlusJakarta alias +Jakarta. 

Buktinya, seorang pemilik akun Twitter @adriansyahyasin, pada 9 Desember 2022, berpendapat bahwa pemerintah DKI perlahan menghilangkan branding +Jakarta dan menggantinya dengan logo Sukses Jakarta untuk Indonesia. 

Logo baru juga telah ditayangkan melalui videotron LED di beberapa titik Jakarta. Dari pantauan Tempo pada 14 Desember 2022, logo dan slogan 'Sukses Jakarta untuk Indonesia!' terpampang di layar videotron LED di Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta. 

Penampakan serupa ada di layar LED dekat Stasiun Transjakarta Pondok Pinang, Jalan Ciputat Raya, Jakarta Selatan. Walau begitu, logo dan slogan PlusJakarta juga masih ditampilkan, bergantian dengan logo dan slogan baru. 

Gembong berujar dirinya memperoleh informasi bahwa slogan baru Jakarta nantinya hanya berupa kata-kata. Heru batal menciptakan logo untuk melengkapi slogan baru tersebut. 

"Memang yang kami dengar seperti itu, sehingga tidak ada alokasi anggaran khusus untuk mengubah branding," ucap anggota Komisi A Bidang Pemerintahan DPRD DKI ini.

Sedari awal asumsi mengubah branding PlusJakarta muncul, Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik DKI Jakarta Raides Aryanto, telah menyampaikan pemerintah DKI tidak akan mengotak-atik warisan Anies itu. Menurut dia, mengubah branding Jakarta otomatis merombak regulasi. 

"Itu, kan harus ubah regulasinya dulu," ujar dia saat ditemui di kawasan Ancol, Jakarta Utara, Jumat malam, 9 Desember 2022.

Rupanya branding PlusJakarta telah diatur dalam Peraturan Gubernur DKI Nomor 58 Tahun 2020 tentang Penjenamaan Kota Jakarta. Mantan Gubernur Anies Baswedan meneken Pergub ini pada 22 Juni 2020. 

Antara branding dengan slogan memang tak sama. Pemerintah DKI menjelaskan perbedaannya dalam unggahan akun Instagram @jsclab pada Selasa, 13 Desember 2022. Akun tersebut menerangkan slogan adalah kata-kata yang terbentuk dengan mengacu pada visi gubernur. 

Tujuannya untuk merealisasikan program milik gubernur yang sedang menjabat. "Saat ini, slogan 'Sukses Jakarta untuk Indonesia!' digunakan sebagai visi gubernur tahun 2022-2024," demikian bunyi unggahan akun itu.

Dalam foto yang diunggah terlihat tiga contoh slogan dari masing-masing pemimpin Ibu Kota selama tiga periode. Berikut rinciannya:
1. Jakarta Baru (2012-2017, era Joko Widodo-Basuki Tjahaja Purnama)
2. Maju Kotanya, Bahagia Warganya (2017-2022, era Anies Baswedan-Sandiaga Uno)
3. Sukses Jakarta untuk Indonesia! (2022-2024, era Heru Budi)

Sementara itu, city branding berbeda dengan slogan program. Menurut akun @jsclab, branding atau merek kota Jakarta adalah PlusJakarta. "Untuk saat ini, PlusJakarta masih digunakan sebagai city branding Jakarta."

Maka dari itu, slogan baru ala Heru Budi menggantikan slogan 'Maju Kotanya, Bahagia Warganya' yang dibawa Anies ketika menjadi DKI 1, bukan PlusJakarta. 

Selanjutnya tentang ribut dulu, klarifikasi kemudian






Anies Baswedan Sambangi Partai Demokrat, AHY: 3 Partai Solid

3 jam lalu

Anies Baswedan Sambangi Partai Demokrat, AHY: 3 Partai Solid

AHY mengatakan persamuhan bersama Anies Baswedan dan tim berjalan baik serta menunjukkan bahwa Koalisi Perubahan solid.


Anies Baswedan dan TIm Kecil Koalisi Perubahan Bertemu di DPP Partai Demokrat, Tegaskan Mereka Solid

3 jam lalu

Anies Baswedan dan TIm Kecil Koalisi Perubahan Bertemu di DPP Partai Demokrat, Tegaskan Mereka Solid

Pertemuan tim kecil Koalisi Perubahan plus Anies Baswedan di kantor DPP Partai Demokrat menepis rumor bahwa mereka retak.


Sorot Formula E, PSI: Masih Utang Rp 90 Miliar & Rp 560 Miliar APBD Kok Bilang Untung

3 jam lalu

Sorot Formula E, PSI: Masih Utang Rp 90 Miliar & Rp 560 Miliar APBD Kok Bilang Untung

PSI minta Jakpro segera menyampaikan laporan pertanggungjawaban atau LPJ kegiatan Formula E pada legislatif.


Jokowi Tak Mau Komentari Pertemuan NasDem dan Golkar: Itu Urusan Partai

4 jam lalu

Jokowi Tak Mau Komentari Pertemuan NasDem dan Golkar: Itu Urusan Partai

Jokowi menyatakan tak mau ikut campur soal pertemuan Surya Paloh dengan Airlangga Hartarto kemarin.


Anies Baswedan Temui AHY di Kantor Demokrat, NasDem dan PKS Turut Hadir

5 jam lalu

Anies Baswedan Temui AHY di Kantor Demokrat, NasDem dan PKS Turut Hadir

Anies Baswedan menyambangi Ketua Umum Partai Demokrat AHY hari ini. Hadir pula perwakilan NasDem dan PKS.


Tahun Ini Dinas Bina Marga DKI Buka 10 Jalan Tembus Atasi Kemacetan

6 jam lalu

Tahun Ini Dinas Bina Marga DKI Buka 10 Jalan Tembus Atasi Kemacetan

Dinas Bina Marga DKI akan membuka 10 jalan tembus tahun ini untuk mengatasi kemacetan. Alokasikan anggaran Rp 200 miliar.


Surya Paloh Beri Kode Kunjungan ke PDIP, Wasekjen: Kami Welcome

6 jam lalu

Surya Paloh Beri Kode Kunjungan ke PDIP, Wasekjen: Kami Welcome

PDIP menyatakan siap menerima kunjungan Surya Paloh, namun menyatakan agenda Megawati Soekarnoputri masih sangat padat.


Heru Budi Hartono Sebut Pembebasan Lahan untuk Proyek Sodetan Ciliwung Sudah Tuntas

7 jam lalu

Heru Budi Hartono Sebut Pembebasan Lahan untuk Proyek Sodetan Ciliwung Sudah Tuntas

Heru Budi Hartono memastikan tidak ada lagi pembebasan lahan yang dilakukan untuk proyek sodetan Ciliwung karena masalah sudah tuntas.


SMRC Prediksi Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan Bersaing ketat di Putaran Kedua Pilpres 2024

7 jam lalu

SMRC Prediksi Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan Bersaing ketat di Putaran Kedua Pilpres 2024

SMRC menilai Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan akan masuk ke putaran kedua jika Pilpres 2024 digelar dengan lebih dari dua pasangan.


Denny Indrayana Blak-blakan Sebut Dukung Anies Baswedan di depan Mahfud Md

10 jam lalu

Denny Indrayana Blak-blakan Sebut Dukung Anies Baswedan di depan Mahfud Md

Denny Indrayana di depan Mahfud Md mengungkapkan soal dukungannya kepada Anies Baswedan di Pilpres 2024. Dia sebut Anies tokoh anti korupsi.