Kemarau Panjang dan Antisipasi Pemerintah

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menggembala kambing di lahan kering yang ditanami padi berusia satu bulan, di Kampung Cimanggu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Selasa, 2 Juli 2019. Pemrov Jabar menyebut, sebanyak 8.644 hektare lahan pertanian di Jabar mengalami kekeringan pada musim kemarau. ANTARA

    Warga menggembala kambing di lahan kering yang ditanami padi berusia satu bulan, di Kampung Cimanggu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Selasa, 2 Juli 2019. Pemrov Jabar menyebut, sebanyak 8.644 hektare lahan pertanian di Jabar mengalami kekeringan pada musim kemarau. ANTARA

    TEMPO.CO, JakartaKemarau diperkirakan cukup panjang pada 2019 ini. Kementerian Pertanian mengklaim telah melakukan langkah strategis untuk menangani adanya ancaman gagal panen sebagai dampak kekeringan yang terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia.

    Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Sumarjo Gatot Irianto mengatakan entitasnya telah menggencarkan percepatan tanam di beberapa kawasan yang berdekatan dengan waduk di Pulau Jawa. “Di Jawa, wilayah yang dekat dengan waduk seperti Jatiluhur kami percepat tanam. Misalnya di Bekasi, Subang, Indramayu, Cirebon,” katanya dalam pesan pendek pada Kamis, 25 Juli 2019. 

    Selain itu, kata Sumarjo, pihaknya telah mendistribusikan pompa air di beberapa kawasan terdampak, khususnya di Jawa Timur dan Jawa Tengah, untuk menangani masalah lahan-lahan pertanian yang kering. Alat pemompa air merupakan alat mitigasi yang akan menggenjot air dari dalam tanah untuk melancarkan irigasi. 

    Sedangkan di luar Jawa, Kementerian Pertanian juga telah melakukan percepatan tanam. “Kami genjot tanam di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi,” ujarnya.

    Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika atau BMKG sebelumnya merilis data perkembangan terkait kondisi musim kemarau di sejumlah wilayah di Indonesia. Berdasarkan data BMKG, 35 persen wilayah Indonesia pada awal Juli lalu telah memasuki masim kemarau.

    Wilayah yang telah memasuki musim kemarau meliputi pesisir utara dan timur Aceh, Sumatera Utara bagian utara, Sumatera bagian selatan, Jawa, Bali, NTB, NTT, Kalimantan bagian tenggara, pesisir barat Sulawesi Selatan, pesisir utara Sulawesi Utara, pesisir dalam perairan Sulawesi Tengah, sebagian Maluku, dan Papua bagian selatan. 

    Musim kemarau tahun ini diprediksi akan mencapai puncaknya pada Agustus hingga September 2019. Sejumlah daerah diperkirakan mengalami musim kemarau panjang, misalnya 21 hari tanpa hujan. Dengan demikian, sejumlah wilayah memasuki status waspada kekeringan. Wilayah lain memasuki status awas dan siaga karena tidak terpapar hujan selama lebih dari 31 hari.

    Meski demikian, Kementerian Pertanian memastikan periode kekeringan pertanaman di Indonesia lebih rendah ketimbang periode yang sama pada tahun sebelumnya. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.