Bom Waktu Konflik Palestina - Israel di Sheikh Jarrah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota polisi Israel berjaga selama bentrokan dengan warga Palestina di kompleks Masjid Al Aqsa, di Kota Tua Yerusalem, 10 Mei 2021. Kerusuhan terjadi di saat Israel merayakan Hari Yerusalem yang memperingati perebutannya atas beberapa bagian kota dalam perang Arab-Israel tahun 1967. REUTERS/Ammar Awad

    Anggota polisi Israel berjaga selama bentrokan dengan warga Palestina di kompleks Masjid Al Aqsa, di Kota Tua Yerusalem, 10 Mei 2021. Kerusuhan terjadi di saat Israel merayakan Hari Yerusalem yang memperingati perebutannya atas beberapa bagian kota dalam perang Arab-Israel tahun 1967. REUTERS/Ammar Awad

    TEMPO.CO, JakartaSheikh Jarrah, lingkungan kecil di Yerusalem Timur, telah menjadi pusat bentrokan warga Palestina dengan polisi Israel dan ekstremis Yahudi.

    Sheikh Jarrah seperti bom waktu di kota suci Yerusalem, yang tersulut di puncak Ramadan tahun ini.

    Bentrokan hari Senin menyebabkan tembakan roket oleh militan Gaza, yang dibalas serangan udara oleh Israel di Gaza dan 20 warga Palestina, dikutip dari Reuters, 11 Mei 2021. Sembilan di antara mereka yang tewas adalah anak-anak, kata pejabat setempat.

    "Situasi yang terjadi di Al Quds memang dasarnya konflik hukum. Ada aspek hukum lokal yang secara berlaku di Yerusalem menggunakan hukum Israel, dan aspek hukum internasional," kata pengamat politik internasional Arya Sandhiyudha, sekaligus Direktur Eksekutif The Indonesian Democracy Initiative (TIDI), kepada Tempo, 11 Mei 2021.

    Konflik hukum ini menjadi celah untuk Israel sehingga ada pengusiran paksa yang memicu bentrokan, kata Arya.

    "Ini bisa saja memancing potensi intifada karena ada di tanah yang punya sejarah sengketa panjang," tutur Arya.

    Warga Muslim Palestina melakukan salat tarawih di depan kompleks Masjid Al Aqsa, Yerusalem, 8 Mei 2021. REUTERS/Ammar Awad

    Orang-orang Palestina melihat pengusiran di Sheikh Jarrah sebagai kampanye luas Israel untuk memaksa orang-orang Palestina lainnya angkat kaki dari Yerusalem Timur.

    Ada sejumlah alasan mengapa situasinya meningkat selama beberapa minggu terakhir. Keputusan polisi Israel pada awal Ramadan untuk membarikade area tempat duduk di luar Gerbang Damaskus menyebabkan ketegangan awal, Sky News melaporkan.

    Nasionalisme garis keras Israel telah diperkuat oleh para politisi yang putus asa untuk mempertahankan kekuasaan. Ekspansi pemukiman Israel di Tepi Barat Palestina terjadi pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

    Arya mengatakan politik domestik Israel bisa menjadi salah satu faktor, tetapi jika melihat jejak politik Israel, varian kebijakan satu kekuatan politik dengan kekuatan politik tipis.

    Sheikh Jarrah terletak sekitar 500 meter dari Gerbang Damaskus Kota Tua. Area ini dipenuhi dengan area rumah batu pasir dengan deretan pepohonan, konsulat asing, dan hotel mewah, .

    Nama Sheikh Jarrah diambil dari nama dokter pribadi Saladin, penakluk Muslim yang merebut Yerusalem dari Tentara Salib pada 1187.

    Israel merebut Kota Tua, dan sisa Yerusalem Timur dan Tepi Barat yang berdekatan, dalam perang tahun 1967. Israel melihat semua wilayah Yerusalem sebagai ibu kotanya, termasuk Sheikh Jarrah, yang berisi situs yang dihormati oleh orang-orang Yahudi sebagai makam seorang pendeta tinggi kuno.

    Israel merebut Yerusalem Timur dari Yordania pada tahun 1967 dan mencaploknya sebagai milik mereka, tetapi sebagian besar komunitas internasional menganggapnya sebagai tanah yang diduduki dan upaya penyitaan sebagai bagian dari proses untuk secara sistematis mengubah demografi kota demi orang Yahudi.

    Masalah dan ketegangan saat ini di Sheikh Jarrah masuk ke jantung konflik.

    Warga Palestina tinggal di sebagian besar permukiman Sheikh Jarrah, tetapi pemukim Israel telah pindah ke beberapa propertinya, mengatakan bahwa properti itu dimiliki oleh orang-orang Yahudi sebelum perang Israel-Arab 1948 yang mengikuti berakhirnya Mandat Inggris untuk Palestina.

    Nabil al-Kurd, 77 tahun, adalah salah satu warga Palestina yang menghadapi penggusuran dari rumahnya yang terletak di jalan Othman Ibn Affan, setelah pertempuran hukum yang panjang.

    "Israel tidak akan puas sampai saya dikeluarkan dari rumah yang pernah saya tinggali hampir sepanjang hidup saya," katanya kepada Reuters.

    Separuh dari rumahnya diambil alih oleh pemukim Israel setelah pertarungan hukum pada 2009. Sebuah tembok sekarang memisahkan dia dan keluarganya dari para pemukim, dan harapannya untuk tinggal kini ditangan Mahkamah Agung Israel.

    Pemerintah Israel telah mengecilkan keterlibatan negara, menggambarkannya sebagai perselisihan real estat antara pihak swasta.

    Seorang pria Palestina melaksanakan ibadah salat tarawih di tengah pasukan keamanan Israel yang berkumpul selama terjadinya bentrokan di kompleks Masjid Al-Aqsa, di lingkungan Sheikh Jarrah, di Kota Tua Yerusalem, 7 Mei 2021. Setidaknya 178 warga Palestina dan enam petugas terluka dalam bentrokan tersebut. REUTERS/Ammar Awad

    Pada hari Senin, anggota parlemen Arab Israel berada di antara pengunjuk rasa, beberapa dari mereka meneriakkan "Pemukim keluar!", Yang berhadapan dengan beberapa politisi Israel ultra-nasionalis di sepanjang jalan Othman Ibn Affan. Polisi memisahkan kedua kubu.

    Orang-orang Palestina telah tinggal di Sheikh Jarrah sejak mereka ditempatkan kembali di sana pada 1950-an oleh Yordania, setelah melarikan diri atau dipaksa meninggalkan rumah mereka di Yerusalem Barat dan Haifa, selama pertempuran pembentukan Israel pada 1948.

    Para pemukim yang mengajukan gugatan atas jalan Othman Ibn Affan mengatakan mereka membeli tanah itu dari dua asosiasi Yahudi yang membelinya pada akhir abad ke-19.

    Pengadilan Israel yang lebih rendah mendukung para pemukim di bawah hukum Israel yang mengizinkan orang Yahudi untuk mengklaim kembali kepemilikan properti yang hilang pada 1948. Ironisnya, tidak ada hukum seperti itu yang memberikan hak kepada warga Palestina untuk melakukan hal yang sama di Yerusalem Barat atau bagian lain Israel.

    "Keluarga kami datang ke sini sebagai pengungsi. Ini terjadi lagi," kata warga Sheikh Jarrah, Khaled Hamad, 30 tahun.

    Di sebuah rumah pemukim di seberang jalan, seorang Israel mengatakan Mahkamah Agung telah memberi kesempatan kepada warga Palestina dengan menunda sidang atas kasus tersebut karena ketegangan meningkat.

    "Jika ada, mereka seharusnya menaikkan keputusan," kata pemukim itu, yang hanya menyebut namanya sebagai Yaakov.

    Amerika Serikat termasuk di antara kritik terhadap penggusuran Sheikh Jarrah, meningkatkan kemungkinan penggusuran tersebut menjadi tanggung jawab diplomatik bagi Israel.

    Protes anti-penggusuran telah diadakan di kota-kota Palestina di Tepi Barat dan oleh orang-orang Arab Israel di Haifa dan Nazareth.

    Anggota parlemen Arab Ahmad Tibi menunjukkan dukungannya dengan mendatangi jalan Othman Ibn Affan. Dukungan mengalir deras di media sosial.

    Salem Barahmeh, anggota gerakan pemuda Palestina Generasi Pembaruan Demokratis, mengatakan Sheikh Jarrah telah memobilisasi pemuda di Palestina dan di seluruh dunia.

    Baca juga: Viral Video Pemukim Israel Mau Curi Rumah Warga Palestina di Sheikh Jarrah

    REUTERS | SKY NEWS | TEMPO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.