Kenapa Italia, AS, India Tak Bercermin dari Cina Hadapi Corona?

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri India Narendra Modi boleh jadi kepala pemerintahan pertama yang meminta maaf secara terbuka akibat ketidakbecusan dalam memutus rantai penularan virus Corona.

    Modi mengakui keputusan lockdown tidak didahului dengan perencanaan matang. Sehingga niat mau memberangus Corona, malah menghancurkan hidup para pekerja lepas harian yang terpaksa jadi pengangguran dan memutuskan mudik karena tidak ada pilihan lain untuk bertahan di kota akibat lockdown.

    Ribuan pekerja lepas bersama istri dan anak-anak mereka berjalan kaki beratus-ratus kilometer ke desa tempat tinggal mereka untuk bertahan hidup. Lockdown telah menutup operasional transportasi umum.

    Lockdown yang diberlakukan selama 21 hari sejak Rabu pekan lalu membuat seluruh aktivitas bisnis dihentikan termasuk transportasi umum, sekolah dan kampus ditutup, dan pembangunan konstruksi dihentikan. Sebanyak 80 kota di sejumlah negara bagian di India berstatus lockdown di antaranya New Delhi, Mumbai, Kolkata, Chennai, dan Bengaluru.

    Warga India diperintahkan tinggal di dalam rumah dan polisi memantau dengan ketat aturan dilarang keluar rumah.

    Setelah memohon maaf pada hari Minggu, 29 Maret 2020, Modi tidak membatalkan atau mencabut lockdown. Meski langkah itu sudah memakan korban lebih dari 5 warga miskin India yang bukan penderita virus Corona.

    Dengan sisa waktu dua minggu lagi, Modi berupaya memperbaiki lockdown agar tidak merugikan warga yang hidup dalam kemiskinan di India. Bersamaan itu, penularan virus Corona di India terus meningkat.

    Modi kemarin melakukan pembicaraan dengan hampir semua duta besar India untuk membagikan informasi tentang pengalaman mereka menyaksikan negara tempat mereka bertugas memutus rantai penularan virus Corona.

    Di akhir pertemuan itu, Modi sebagaimana laoran Times of India tidak menjelaskan dengan rinci langkah perbaikan yang dilakukan sehubungan chaos akibat lockdown dilakukan tanpa perencanaan matang.

    Menurut Channel News Asia, India tidak akan memperpanjang lockdown setelah menyaksikan dampak yang tidak masuk dalam pertimbangan para pengambil keputusan.

    Kasus virus Corona di India, tidaklah separah di Cina, Italia, Amerika Serikat, atau Spanyol. Setidaknya data resmi Kementerian Kesehatan melaporkan jumlah kasus infeksi ada 1.071 kasus dan 29 orang tewas.

    Apa pelajaran berharga dapat dipetik dari Cina, Italia, Korea Selatan, dan Amerika Serikat dalam penanganan pandemi virus Corona?

    Badan Kesehatan Dunia, WHO, memuji Cina yang melakukan langkah tegas dan tepat dengan melakukan lockdown total  Wuhan, ibukota provinsi Hubei. Kemudian  lockdown  diterapkan ke seluruh wilayah Hubei sejak 23 Januari lalu.

    Wuhan terkunci dari dunia luar. Ribuan orang tewas dan ratusan ribu orang terinfeksi virus Corona. Hubei kehilangan triliun rupiah akibat lumpuhnya perekonomian. 

    Namun, dalam tempo 3 bulan lockdown, jumlah kasus dan kematian akibat virus turun cepat di Wuhan dan Hubei. Pada 8 April ini, Wuhan bebas dari lockdown. 

    Presiden Xi Jinping membuat keputusan bersejarah yang belum pernah terjadi dengan membuat Hubei bagai kota mati selama 2 bulan. Sekitar 300 perusahaan termasuk perusahaan-perusahaan asing di kota terbesar nomor empat di Cina tutup. Pemerintah memasok semua kebutuhan warga hingga dipastikan tidak ada yang kelaparan maupun kesulitan akses kesehatan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.