Julian Assange: Pejuang Kebebasan Pers atau Musuh Negara?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Julian Assange muncul di layar melalui tautan video selama konferensi pers di Frontline Club di London, 5 Februari 2016. [REUTERS / Neil Hall]

    Julian Assange muncul di layar melalui tautan video selama konferensi pers di Frontline Club di London, 5 Februari 2016. [REUTERS / Neil Hall]

    TEMPO.CO, Jakarta - Penangkapan dramatis pendiri WikiLeaks Julian Assange mengejutkan dunia. Dengan tampilan brewok putih, Assange dibawa oleh beberapa polisi Inggris dari kedutaan  Ekuador sehari setelah suakanya dicabut.

    "Kita harus melawan! Kalian bisa melawan!" teriak seorang pria yang melawan satu negara adidaya.

    Selama petualangannya, Julian Assange menjadi selebritas, ahli teknologi, sosok yang hampir tanpa kewarganegaraan, sampai tingkah kontroversial.

    Baca: Pengacara Takut Julian Assange Disiksa Jika Diekstradisi ke AS

    Menurut laporan New York Times, yang dikutip 16 April 2019, WikiLeaks berkolaborasi erat dengan media utama dunia, termasuk The New York Times, dalam rilis catatan rahasia tentang perang yang digagas Amerika di Afganistan dan Irak dan seperempat juta kabel rahasia Departemen Luar Negeri AS.

    Pendiri WikiLeaks, Julian Assange, ditangkap di London, 11 April 2019.[Sky News]

    Kisah Assange adalah kisah yang luar biasa. Dia mulai sebagai peretas yang tidak dikenal dan anonim, dan menjadi salah satu orang yang paling banyak dibicarakan di dunia sekaligus dicela, dianggap penting, dicari, dipenjara, diasingkan dan dijauhi.

    Jadi, apakah Assange benar-benar seorang jurnalis? Ini adalah jawaban yang rumit untuk tahun 2019 karena teknologi baru memungkinkan jutaan orang untuk melakukan tindakan jurnalisme individual. Ini mungkin tidak menjadikan mereka "jurnalis" dalam pengertian konvensional, tetapi hal itu menimbulkan pertanyaan apakah tindakan jurnalistik ini layak mendapat perlindungan yang sama seperti yang dilakukan oleh orang-orang yang memiliki karier tradisional dalam jurnalisme.

    Dikutip dari CNN, jurnalis senior Inggris dan mantan pemimpin redaksi The Guardian, Alan Rusbridger mengatakan Assange sebagian adalah seorang jurnalis. Dia telah
    melakukan pemilihan, pengeditan, verifikasi, dan kontekstualisasi bahan berita, seperti yang dilakukan wartawan mana pun. Tetapi Assange juga seorang penerbit,
    seorang aktivis politik, seorang hacker, seorang anarkis informasi, seorang pemain. Tetapi dia juga merilis data dokumen yang luas, tanpa diedit dan tidak dikreditkan,
    dan tidak peduli pada konsekuensi-nya.

    Baca: Pendiri WikiLeaks Julian Assange, Orang Paling Diburu AS

    Perdebatan ini telah berlangsung selama satu dekade: Apakah Julian Assange peretas jahat bekerja sama dengan negara-negara yang secara rutin menekan pers bebas? Atau apakah dia simbol dari kebebasan berbicara dan hak publik?

    Perdebatan kembali pada sekarang bahwa Assange telah ditangkap di Inggris dan didakwa di AS, namun bukan didakwa di bawah Undang-Undang Spionase untuk menerbitkan materi rahasia, yang dikhawatirkan advokat kebebasan pers, tetapi di bawah UU Penyalahgunaan IT atau Computer Fraud and Abuse Act.

    Pada Kamis pagi, tak lama setelah Assange ditahan, jaksa AS menuduh bahwa Assange terlibat dalam konspirasi dengan Chelsea Manning, mantan analis intelijen di Angkatan Darat AS, untuk membantu Manning dalam memecahkan kata sandi "pada sistem komputer rahasia Departemen Pertahanan AS. Saat itu, Manning sudah mulai mengunduh informasi dari server dan Assange diduga membujuk Manning untuk melanjutkan pengunduhan.

    Salah satu pengacara Assange, Barry Pollack, mengatakan tuduhan itu hanya mendorong sumber untuk memberinya informasi dan mengambil upaya untuk melindungi identitas dari sumber itu. Wartawan di seluruh dunia harus sangat terganggu oleh tuduhan kriminal yang belum pernah terjadi sebelumnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.