Direktur Keuangan Huawei Ditangkap, Amerika dan Cina Memanas

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meng Wanzhou, Kepala Eksekutif Huawei. Sumber: REUTERS/Alexander Bibik

    Meng Wanzhou, Kepala Eksekutif Huawei. Sumber: REUTERS/Alexander Bibik

    TEMPO.COSingapura – Penangkapan Direktur Keuangan Huawei Technologies, Meng Wanzhou, dan potensi terjadinya imbas terhadap perusahaan Amerika Serikat, yang beroperasi di Cina, menjadi salah satu topik bahasan dalam pertemuan keamanan tertutup di Singapura pada Kamis, 6 Desember 2018 seperti dilansir Reuters.

    Baca:

    Sidang Bos Huawei, Pengadilan Bahas Alat Pemantau Elektronik

    Sejumah petinggi perusahaan besar AS yang mengikuti pertemuan itu menyuarakan kekhawatiran bakal adanya retaliasi atau balasan terhadap perusahaan AS dan eksekutifnya.

    Ini merupakan pertemuan yang digelar Dewan Peasehat Keamanan Luar Negeri OSAC, yang bernaung di bawah Kementerian Luar Negeri AS.

    Para peserta yang hadir mengatakan perusahaan mempertimbangkan membatasi kegiatan perjalanan tidak penting ke Cina. “Mereka juga mempertimbangkan pertemuan bisnis dilakukan di luar Cina,” kata salah seorang peserta pertemuan kepada Reuters pada Jumat, 7 Desember 2018.

    Baca:

     

    Sejumlah eksekutif yang hadir berasal dari Walt Disney Co, Alphabet Inc Google, Facebook Inc, dan Paypal Holdings Inc.

    Saat dimintai tanggapannya oleh Reuters, perusahaan-perusahaan ini enggan untuk menanggapi.

    Menyusul pemberitaan artikel ini, juru bicara Google, Taj Meadows, mengatakan artikel itu keliru dalam menjelaskan mengenai apa yang terjadi dalam pertemuan di Singapura.

    “Dia menegaskan tidak ada diskusi tercatat ataupun di balik pintu terteutup mengenai penangkapan eksekutif top Huawei atau mengenai perusahaan Amerika yang beroperasi di Cina,” begitu dilansir Reuters.

    Baca:

    Meadows mengaku tidak tidak mengikuti pertemuan itu dan tidak bisa mengatakan apakah para peserta pertemuan membicarakan mengenai perjalanan ke Cina secara informal.

    Hubungan AS dan Cina memanas kembali justru pada saat kedua negara mencapai kata sepakat untuk ‘gencatan senjata’ selama 90 hari, yang disepakati Presiden AS, Donald Trump, dan Presiden Cina, Xi Jinping.

    Trump dan Jinping bertemu untuk pertama kali di Buenos Aires, Argentina, di sela-sela KTT G20 pasca dimulainya perang dagang antara kedua negara pada Juli 2018.

    Kedua pemimpin sepakat untuk meredakan ketegangan konflik bisnis diantara mereka, yang dipicu defisit neraca perdagangan AS dengan Cina, dan isu pencurian teknologi. Menurut CNBC, nilai defisit perdagangan AS dalam ekspor dan impor dengan Cina mencapai sekitar US$375 miliar per tahun atau sekitar Rp5.500 triliun.

    Baca:

    Namun, pada saat pertemuan berlangsung di negara Amerika Latin itu, 'masalah baru' justru muncul di Amerika bagian utara saat otoritas Kanada menangkap Direktur Keuangan Huawei, Meng Wanzhou, ketika pesawat yang ditumpanginya transit di Bandara Internasional Vancouver.

    Otoritas Kanada melakukan penangkapan atas permintaan dari otoritas AS, yang menuding Meng telah melanggar undang-undang AS terkait sanksi dagang kepada Iran.

    Huawei dituding membangun jaringan telekomunikasi di Iran dan menggunakan skema keuangan tertentu untuk menerima pembayaran dari Teheran dengan memanfaatkan jaringan perbankan global yang dikelola AS.

    Presiden Trump disebut-sebut tidak mengetahui mengenai rencana penangkapan Meng itu karena menjadi wilayah otoritas hukum. Namun, penasehat keamanan nasional John Bolton, yang mendampingi Trump di Argentina, mendapat pemberitahuan sebelum penangkapan dilakukan.

    Media South China Morning Post, melansir kementerian Luar Negeri Cina telah mengajukan protes keras resmi kepada dubes AS di Beijing pada Ahad, 9 Desember 2018. Cina meminta agar AS menarik kembali permintaan penahanan itu.

    Baca:

    Protes serupa juga disampaikan sehari sebelumnya kepada dubes Kanada di Beijing dengan mengatakan tindakan penangkapan itu merupakan proses hukum yang melanggar hak hukum Meng. Kanada bakal menerima konsekuensi jika tidak segera melepas Meng.

    Saat ini, Meng masih menjalani proses persidangan untuk membahas permintaannya agar pengadilan di Kanada melepasnya sementara dengan jaminan. Persidangan memasuki hari kedua pada Senin, 10 Desember, dan bakal dilanjutkan untuk hari ketiga pada Selasa pekan ini waktu setempat.

    Nilai uang jaminan yang sempat disebut-sebut dalam persidangan mencapai 15 juta dolar Kanada atau sekitar Rp160 miliar. Hakim juga mempertimbangkan penggunaan alat pemantau elektronik di tubuh Meng jika pengadilan memutuskan untuk mengabulkan permohonan pembebasan dengan jaminan eksekutif Huawei itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.