Rabu, 19 September 2018

Lawatan Jokowi, RI Banjir Investasi Korea Selatan dan Vietnam

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi berbicara pada sesi pleno Forum Ekonomi Dunia ASEAN di Convention Center, Hanoi, Vietnam, 12 September 2018. Tema Forum Ekonomi Dunia tersebut adalah

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi berbicara pada sesi pleno Forum Ekonomi Dunia ASEAN di Convention Center, Hanoi, Vietnam, 12 September 2018. Tema Forum Ekonomi Dunia tersebut adalah "ASEAN 4.0: Kewirausahaan dan Revolusi Industri Keempat". AP

    Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan, pertemuan tersebut mencerminkan antusiasme besar pengusaha Korea Selatan untuk lebih mendorong kolaborasi bisnis dengan Indonesia. “Total investasi mencapai US$446 juta,” ujar Airlangga, Selasa, 11 September 2018.

    Ketua Kamar Dagang dan Industri Korsel (KCCI) Park Yong-man berharap forum ini dapat memuluskan jalan bagi perusahaan-perusahaan Korsel untuk berinvestasi dalam proyek-proyek inovatif di Indonesia. Khususnya dalam pengembangan industri ke depan melalui peta jalan Making Indonesia 4.0.

    "Jadi, ada rencana yang komprehensif bagi pengembangan industri berteknologi tinggi, mencakup teknologi digital, serta bio and hardware automation. Sebagaimana perusahaan Korea sangat tertarik dan memiliki pengalaman terbaik di bidang ini, kami berharap kedua belah pihak dapat meningkatkan kolaborasi di masa depan," ujar Park.

    Selain Rosan, penandatanganan nota kesepahaman investasi itu juga disaksikan oleh Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Thomas Lembong, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dan Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf.

    Foto-foto kebersamaan Presiden Jokowi dan Super Junior yang diunggah di akun Instagram para member Suju mengundang banyak like dan komentar netizen. Bahkan keseruan mereka menjadi trending di media lokal Korea Selatan. instagram.com/xxteukxx

    Dari Seoul, Presiden Jokowi bertolak ke Hanoi, Vietnam untuk bertemu Presiden Trn i Quang di Istana Kepresidenan, Selasa, 11 September 2018. Pertemuan tersebut menghasilkan komitmen kerja sama kedua negara di sejumlah bidang.

    Bidang perdagangan menjadi salah satu fokus komitmen. Indonesia dan Vietnam sepakat akan terus menggali potensi dan mengembangkan tren perdagangan kedua negara yang terus meningkat beberapa waktu terakhir. "Dalam tiga tahun belakangan ini tren perdagangan cukup baik dan mencapai nilai US$ 6,8 miliar. Kami ingin nantinya pada tahun 2020 perdagangan bisa mencapai USD10 miliar," kata Jokowi usai pertemuan, seperti dilansir keterangan tertulis Biro Pers Sekretariat Presiden, Selasa, 11 September 2018.

    Salah satu upaya yang hendak dilakukan kedua negara ialah menghilangkan hambatan perdagangan yang saat ini masih terjadi. Salah satunya, ekspor produk otomotif Indonesia. Jokowi secaea khusus meminta perhatian Presiden Trn i Quang terhadap masalah tersebut.

    Dalam pertemuan itu, Jokowi juga menyampaikan keinginan investor Indonesia untuk mengembangkan investasinya di Vietnam. Mereka merupakan salah satu investor tertua dan pertama yang ada di Vietnam. Dia ingin para investor tersebut dilindungi dan diberikan perlakuan adil dan baik.

    "Oleh sebab itu, tadi saya menitipkan kepada Presiden Trn i Quang untuk dapat melindungi investor Indonesia dan memberikan perlakuan yang adil dan baik," kata Jokowi di Istana Kepresidenan Vietnam seperti dikutip dari keterangan resmi Sekretariat Presiden, 11 September 2018.

    Indonesia dan Vietnam juga sepakat bekerja sama dalam hal pemberantasan pencurian ikan ilegal di perairan masing-masing. Kedua negara juga sepakat untuk mengintensifkan penyelesaian pembahasan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).

    Di bidang perdamaian, Jokowi menyinggung masalah Laut Tiongkok Selatan (LTS). Indonesia menyambut baik kemajuan dari proses negosiasi code of conduct di LTS. "Hal ini tentu akan berkontribusi besar dalam memastikan Laut Tiongkok Selatan menjadi kawasan yang aman, adil, dan damai," katanya.

    Seluruh kerja sama itu disepakati dengan penandatangan dua nota kesepahaman yang disaksikan langsung oleh Jokowi dan Trn i Quang. Kedua nota kesepahaman dimaksud antara lain Rencana Aksi Kemitraan Strategis Indonesia-Vietnam 2019-2023 yang ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri Indonesia dan Menteri Luar Negeri Vietnam.

    CAESAR AKBAR | AHMAD FAIZ | ANTARA


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    TGB Muhammad Zainul Majdi dan Divestasi Tambang Emas Newmont

    KPK mengusut aliran dana ke rekening TGB Muhammad Zainul Majdi, Gubernur Nusa Tenggara Barat. Dana itu diduga berkaitan dengan Newmont Nusa Tenggara.