Bisnis Online Kuasai 1,8 Persen Pasar Ritel

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bisnis ritel di Indonesia. Tempo/Seto Wardhana

    Bisnis ritel di Indonesia. Tempo/Seto Wardhana

    TEMPO.CO, Jakarta -Presiden Direktur PT Hero Supermarket Tbk, Stephane Deutsch, mengatakan penetrasi penjualan retail secara online di Indonesia baru 1,8 persen dari total penjualan retail. Penetrasi sebesar itu terbagi menjadi tiga kategori besar, yaitu media, elektronik, dan pakaian. ”Untuk bisnis makanan, angkanya masih sangat minim,” ujar dia, kemarin.

    Meski masih kecil, menurut dia, pihaknya akan masuk dalam bisnis online. Hero saat ini sedang mengembangkan bisnis e-commerce dan melakukan ekspansi. Pada paruh pertama 2017, Hero telah membuka dua gerai Giant Ekstra di Manado dan Malang serta meluncurkan konsep baru untuk Hero Supermarket yang menyasar kalangan menengah ke atas.

    ”Total investasi kami mencapai Rp 302 miliar pada tahun ini. Rinciannya, 41 persen untuk lokasi gerai, 27 persen untuk gerai baru, serta 12 persen untuk peremajaan dan pengelolaan gerai yang ada,” kata Stephane lagi.

    Tren belanja online di Indonesia terus meningkat. Menurut Google Indonesia, hingga akhir tahun, jumlah warga Indonesia yang berbelanja melalui e-commerce mencapai 81 juta orang dari 100 juta pengguna Internet. “Angkanya cukup tinggi,” kata Country Industry Head Google Indonesia, Hengky Prihatna. Saat ini jumlah penduduk Indonesia mencapai 250 juta jiwa.

    Dia menuturkan, Indonesia menjadi pasar terbesar di Asia Tenggara untuk transaksi belanja online. ”Hasil riset kami menunjukkan bahwa pada masa depan belanja online akan semakin marak di Indonesia.”

    Baca: Persaingan Kian Ketat, Peretail Konvensional Kebut Bisnis Online 

    Manajer Komunikasi Perusahaan PT Matahari Putra Prima Tbk, Fernando Repi, menjelaskan adanya perubahan pola konsumsi masyarakat, khususnya di kota-kota besar. Perubahan itu berpengaruh terhadap perlambatan kinerja industri retail. Konsumen juga mulai menyisihkan uangnya untuk bersenang-senang. 

    Namun, perubahan pola itu, kata dia, belum terjadi di daerah lain. ”Untuk kota-kota kecil belum mengarah ke sana. Mereka masih harus menabung untuk belanja kebutuhan pokok.”

    Sekretaris Perusahaan Matahari Department Store, Miranti Hadisusilo, menyatakan penutupan dua gerainya di Pasaraya Blok M dan Pasaraya Manggarai bukan karena kalah bersaing dengan bisnis online. ”Kami belum melihat sejauh itu.”

    Ke depan, ujar dia, pihaknya akan lebih selektif dalam memilih lokasi gerai. ”Kami optimalkan penjualan di lokasi potensial dan strategis. Hingga akhir tahun, kami juga masih akan membuka 1-3 gerai lagi, yaitu satu di Jawa dan dua di luar Jawa.”

    Baca: Gerai Ditutup, Manajemen Matahari: Bukan Terpukul Bisnis Online

    Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo), Roy Nicholas Mandey, mengatakan pangsa pasar yang diambil bisnis online baru sekitar 2 persen dari keseluruhan industri. "Online memang sudah mulai masuk, tapi penetrasinya belum besar. Sifatnya baru barang-barang standar," kata dia.

    Berdasarkan catatan Aprindo, pertumbuhan industri retail pada semester pertama tahun ini hanya 3,7 persen, atau melambat dibanding periode yang sama 2016 yang bisa mencapai 9,7 persen. ”Tapi, ke depan, kami optimistis akan membaik,” katanya. Untuk meningkatkan performa industri, menurut dia, dibutuhkan dukungan, khususnya dari pemerintah.

    GHOIDA RAHMAH | IMAM HAMDI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.