Menanti Berubahnya Wajah Transportasi Jakarta

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tempo/Aditia Noviansyah

    Tempo/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta--Kopaja atau Metromini rongsok, bus Transjakarta lama datang, dan macet. Begitulah wajah transportasi umum serta lalu lintas di Jakarta. Bisa dibilang, tidak ada bagusnya. Setelah Gubernur Joko Widodo dan Wakil Gubernur Basuki T Purnama terpilih, sejumlah janji perubahan ditawarkan.

    Pertama soal Kopaja dan Metromini rongsok. Pada Rabu, 17 Oktober 2012, Joko Widodo atau Jokowi meminta peremajaan kedua transportasi umum itu karena sudah dianggap terlalu renta untuk mengangkut penumpang. "Ada kopaja yang umurnya 15 tahun, 30 tahun. Itu bahaya," kata Jokowi waktu inspeksi mendadak ke Terminal Kampung Melayu.

    Jokowi berniat melakukan peremajaan total terhadap Kopaja dan Metromini. Kata dia, pergantian armada itu tak bakal dibebankan ke pengusaha bus. Alasannya, pengusaha tak bakal mampu menanggung biaya peremajaan. Karena itu ia memberikan dua solusi: hibah atau subsidi.

    Ia juga ingin membersihkan praktek sopir tembak. "Sopirnya di-upgrade, perbaiki biar ada tambahan kesejahteraan,” kata Jokowi.

    Soal pembangunan proyek Mass Rapid Transit (MRT), Jokowi meminta tetap dilanjutkan. Baca Jokowi Tetap Ingin MRT Dilanjutkan. Perusahaan pengembang, PT MRT Jakarta, diminta segera melakukan presentasi dan kalkulasi proyek itu.

    Transportasi ketiga yang diperkirakan bakal mengubah wajah transportasi Ibu Kota adalah monorel. Pada Jumat, 19 Oktober 2012, Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa memberikan izinnya untuk pembangunan monorel.

    Bahkan Menteri Hatta memastikan monorel akan dibangun lebih dulu MRT. Izin itu disampaikan Hatta langsung ke Jokowi lewat sambungan telepon. "Saya bilang pada Pak Jokowi, lakukan! Saya akan back up penuh DKI untuk bangun transportasi yang handal," kata Hatta.

    Hatta memang mendukung monorel. Tapi dia minta dana pembangunan sebesar Rp 12-Rp 13 triliun tidak menggunakan dana APBN. Alih-alih pakai duit negara, Hatta minta DKI menggaet perusahaan swasta. "Kita dorong swasta dan DKI, tapi nantilah saya harus lihat dulu konsep dari DKI," ujarnya. Lihat: Pemerintah Back-Up Proyek Monorel.

    Kopaja dan Metromini muncul dalam bentuk muda. MRT dan monorel terbangun cepat tanpa tinggalkan masalah. Semoga ketersediaan transportasi itu mampu memperbaiki alur lalu lintas Ibu Kota.

    SUTJI DECILYA | ATMI PERTIWI | GUSTIDHA BUDIARTIE | CORNILA DESYANA

    Baca juga:
    Begini Proyek Monorel Joko Widodo

    Didukung Dahlan, Jokowi Urus Monorel Hingga Kopaja

    Jokowi Minta Konsorsium Monorel Presentasi

    Jokowi Didesak Sterilkan Jalur Busway
    Kopaja Dukung Jokowi Remajakan Bus


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.