Jokowi Diserang SBY dan Prabowo

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono didampingi Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. TEMPO/Tony Hartawan

    Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono didampingi Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Serangan terhadap lawan politik mencapai puncaknya menjelang pemilihan umum legislatif, yang bakal digelar besok. Kali ini, serangan datang dari Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto terhadap calon presiden dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Joko Widodo.

    Yudhoyono angkat bicara soal pencalonan Joko Widodo sebagai presiden seperti yang dimuat di situs YouTube yang berjudul Isu Terkini: “Tanggapan Presiden SBY tentang Para Capres” dan dilansir situs Sekretariat Kabinet, Sabtu lalu. Yudhoyono mengaku mendengar keraguan rakyat soal kesiapan Jokowi memimpin, termasuk kemungkinan Gubernur DKI Jakarta ini didikte pihak lain.

    “Tak keliru rakyat punya harapan seperti itu,” katanya. Menurut dia, menjadi tantangan bagi Jokowi atau calon presiden lain supaya tak didikte siapa pun. SBY mengklaim tak pernah bisa didikte pihak mana pun. Dia meminta rakyat tak buru-buru menganggap Jokowi tak mampu menjadi presiden. Jokowi, kata dia, bisa menyampaikan pikiran dan kebijakannya untuk mengatasi permasalahan bangsa yang begitu kompleks.

    Dalam video yang sama, Yudhoyono menanggapi soal perjanjian Batutulis antara Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo. Salah satu isi perjanjian itu adalah PDIP akan mencalonkan Prabowo dalam pemilihan presiden 2014. Menurut Yudhoyono, lebih baik Megawati yang memberi penjelasan.

    Direktur Indobarometer, Mohammad Qodari, menilai Yudhoyono sebenarnya sedang melancarkan serangan secara halus terhadap Jokowi. Menurut dia, pernyataan SBY merupakan isyarat bahwa visi dan misi Jokowi sebagai calon presiden belum jelas.

    Qodari menambahkan, serangan dari Prabowo lebih jelas ketika menyebut para pemimpin di Jakarta suka bersandiwara dan menipu. “Harusnya mereka menerima Piala Citra,” kata Prabowo saat menerima dukungan Forum Rembug Jawa Barat, Sabtu lalu.

    Ihwal pernyataan Prabowo, Wakil Sekretaris Jenderal Gerindra Anwar Ende tak mau menjelaskan siapa pemimpin di Jakarta yang dimaksud. Menurut dia, Prabowo hanya meminta pemimpin bersikap jujur. “Kalau katakan A ya A, janji harus ditepati,” katanya.

    Anggota Dewan Pembina Demokrat, Darwin Zahedy Saleh, membantah anggapan bahwa Yudhoyono menyerang Jokowi. “SBY hanya ingin masyarakat lebih kritis terhadap calon presiden,” katanya. Sedangkan Sekretaris Jenderal PDIP Tjahjo Kumolo tak mempermasalahkan pernyataan Presiden itu. “Pemilih sudah rasional dan bisa memilah informasi,” katanya.

    PRAM | WAYAN AGUS PURNOMO | NUR ALFIYAH | IRA GUSLINA SUFA

    Topik terhangat:
    MH370 | Kampanye 2014 | Jokowi | Prabowo | Lumpur Lapindo

    Berita terpopuler:
    Anas 'Tabuh Genderang Perang' Lawan SBY 
    Cara Jokowi Jelaskan Kasus Busway Karatan 
    Prabowo Bilang Pemimpin Jakarta Penipu, Ahok: Termasuk Saya Dong


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.