Banjir di 200 RT Jakarta Usai Anies Baswedan Klaim Dapat Surut Sekitar Enam Jam

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Te.co Blank

    Logo Te.co Blank

     

    Tak cuma merendam kawasan pemukiman, banjir juga merendam Jalan Tol JORR TB Simatupang depan Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan. Akibat banjir tersebut, arus lalu lintas yang mengarah ke Cilandak dari Pasar Rebo lumpuh. Banjir tersebut disebabkan luapan kali yang berada tepat di depan Kementerian Pertanian. 

    "Kalau dari Cilandak ke Pasar Rebo, kendaraan masih bisa lewat. Tapi itu juga harus kendaraan besar," ujar Kasat Lantas Polres Metro Jakarta Selatan Komisaris Sri Widodo. 

    Mobil yang terendam banjir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu, 20 Februari 2021. Banjir yang terjadi akibat curah hujan tinggi serta drainase yang buruk membuat kawasan Kemang, Jakarta Selatan dilanda banjir setinggi 1,5 meter. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Sri mengatakan di titik terendah tol tersebut, tinggi air mencapai 1,5 meter. Banyak kendaraan yang mogok karena tak kuat menerobos banjir. Hal itu juga membuat kemacetan sepanjang 14 kilometer di Tol JORR.

    Sri memprediksi banjir di Tol JORR KM 23 akan berlangsung lama mengingat hujan yang masih mengguyur.  

    Musibah banjir ini tak cuma terjadi sejak Sabtu pagi saja, namun juga sejak Jumat kemarin. Banjir berkepanjangan ini bertolak belakang dengan pernyataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang mengklaim banjir dapat teratasi dalam waktu enam jam.  

    “Jadi enam jam sesudah airnya surut di sungai, kembali normal, atau enam jam sesudah hujannya berhenti,” ucap Anies. 

    Baca juga : Banjir Landa Jakarta, Anies Baswedan: Kapasitas Drainase Cuma 50-100 Milimeter 

    Anies berkilah, banjir yang merendam Jakarta sampai saat ini diakibatkan intensitas air dari hulu yang terus datang ke Ibu Kota. Ia juga mengatakan salah satu penyebab banjir di sejumlah wilayah Ibu Kota adalah hujan dengan intensitas ekstrem yang terjadi pada Jumat malam-Sabtu pagi, 19-20 Februari 2021.

    Menurut Anies, curah hujan di Pasar Minggu tercatat mencapai 226 milimeter, di Sunter Hulu 197 mm, di Halim 176 mm, dan lebak bulus 154 mm.

    Anies mengatakan bahwa kapasitas drainase di Jakarta berkisar antara 50-100 mm. Bila terjadi hujan di atas 100 mm per hari, kata dia, sudah dapat dipastikan terjadi genangan di Jakarta.

    ”Karena memang kapasitasnya terbatas sampai 100 mm,” kata Anies. Jika terjadi banjir, lanjut Anies, prioritas Pemerintah Provinsi DKI Jakarta adalah memastikan warga aman dan tak ada korban jiwa. 

    Ia menjelaskan Pemprov DKI Juga telah menyediakan 26 lokasi pengungsian yang diisi oleh 329 kepala keluarga.

    “Saat ini kami sudah menyiapkan dapur umum, tenda untuk mereka beristirahat sementara, dan juga tenda isolasi mandiri Covid-19 bagi mereka yang memiliki gejala,” demikian Anies Baswedan soal korban banjir tersebut. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.