Menakar Ancaman Varian Baru Covid-19 yang Muncul di Inggris

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Te.co Blank

    Logo Te.co Blank

    TEMPO.CO, Jakarta - Varian baru Covid-19 yang pertama kali dideteksi di Inggris telah mendorong pembatasan sosial lebih ketat dan kekhawatiran negara lain yang kemudian memberlakukan pembatasan perjalanan luar negeri.

    Namun, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, mengimbau masyarakat tidak perlu khawatir terlalu ekstrem dengan temuan mutasi virus corona.

    Menurut Pejabat WHO, seperti dilaporkan Reuters, kemunculan varian baru Covid-19 merupakan bagian normal dari evolusi pandemi. Mengutip data dari Inggris, pejabat WHO mengatakan mereka tidak memiliki bukti bahwa varian tersebut membuat orang lebih sakit atau lebih mematikan daripada jenis Covid-19 yang ada, meskipun tampaknya menyebar lebih mudah.

    Sementara kelompok ilmuwan Inggris dari New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG), memaparkan temuan mereka pada Senin bahwa varian baru dari virus corona yang menyebar dengan cepat di Inggris membawa mutasi yang dapat membuat anak-anak lebih rentan tertular seperti orang dewasa, tidak seperti jenis sebelumnya.

    "Kami sekarang memiliki keyakinan tinggi bahwa varian ini memang memiliki keunggulan penularan dibandingkan varian virus lain yang saat ini ada di Inggris," kata Peter Horby, profesor penyakit menular di Universitas Oxford dan ketua NERVTAG.

    "Ada petunjuk bahwa ia memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk menginfeksi anak-anak," kata Neil Ferguson, seorang profesor dan ahli epidemiologi penyakit menular di Imperial College London, dan juga anggota NERVTAG.

    "Kami belum menetapkan kausalitas apa pun tentang itu, tapi kami bisa melihatnya di data," kata Ferguson. "Kami perlu mengumpulkan lebih banyak data untuk melihat bagaimana perilakunya di masa mendatang."

    Gambar mikroskop elektron pemindaian ini menunjukkan SARS-CoV-2 (obyek bulat biru), juga dikenal sebagai novel coronavirus, virus yang menyebabkan Covid-19, muncul dari permukaan sel yang dikultur di laboratorium yang diisolasi dari pasien di AS. [NIAID-RML / Handout melalui REUTERS]

    Strain, yang oleh beberapa ahli disebut sebagai garis keturunan B.1.1.7, bukanlah varian baru pertama dari virus pandemi yang muncul, tetapi dikatakan hingga 70% lebih mudah menular daripada strain dominan sebelumnya di Inggris.

    Apakah kemunculan varian baru ini patut dicemaskan Kebanyakan ilmuwan mengatakan ya, menurut laporan Reuters, melihat varian baru dengan cepat menjadi jenis yang dominan dalam kasus Covid-19 di beberapa bagian selatan Inggris, dan telah dikaitkan dengan peningkatan tingkat rawat inap, terutama di London dan di daerah tetangga Kent.

    Meskipun pertama kali dideteksi di Inggris pada bulan September, pada minggu 9 Desember di London, 62% kasus COVID-19 disebabkan oleh varian baru. Angka ini lebih tinggi dibandingkan dengan 28% kasus tiga minggu sebelumnya.

    Pemerintah Australia, Italia, dan Belanda mengatakan mereka mendeteksi kasus strain baru. Strain baru diidentifikasi di Belanda pada awal Desember.

    Beberapa kasus Covid-19 dengan varian baru juga telah dilaporkan ke ECDC, badan pemantau penyakit Eropa, oleh Islandia dan Denmark. Laporan media di Belgia mengatakan kasus juga telah terdeteksi di sana.

    Kepala penasihat ilmiah Inggris Patrick Vallance mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia mengira varian baru mungkin telah dimulai di Inggris. Beberapa ilmuwan di Eropa memuji keahlian Inggris dalam pengawasan genom untuk mengidentifikasi mutasi.

    "Inggris memiliki salah satu program pengawasan genetik paling komprehensif di dunia -5% sampai 10% semua sampel virus diuji secara genetik. Beberapa negara melakukan lebih baik," kata Steven Van Gucht, kepala penyakit virus di Institut Kesehatan Belgia, mengatakan pada Senin.

    Alasan kekhawatiran karena varian baru Covid-19 secara signifikan lebih dapat ditularkan daripada strain aslinya. Varian ini memiliki 23 mutasi dalam kode genetiknya, jumlah perubahan yang relatif tinggi, dan beberapa di antaranya mempengaruhi kemampuannya untuk menyebar.

    Para ilmuwan mengatakan itu sekitar 40%-70% lebih dapat ditularkan. Pemerintah Inggris pada hari Sabtu mengatakan dapat meningkatkan tingkat reproduksi "R" sebesar 0,4.

    Ini berarti penyebarannya lebih cepat di Inggris, membuat pandemi di sana lebih sulit dikendalikan dan meningkatkan risiko juga akan menyebar dengan cepat di negara lain.

    "B.1.1.7 baru...tampaknya masih memiliki semua kematian manusia seperti (virus) aslinya, tetapi dengan peningkatan kemampuan untuk menularkan," kata Martin Hibberd, profesor penyakit menular yang muncul di London School of Hygiene & Tropical Obat.

    Mengesampingkan risiko penularan virus yang lebih tinggi, pejabat WHO menyampaikan kabar positif dengan mengatakan alat baru untuk melacak virus berfungsi dan membandingkan dengan penyebaran virus lain.

    Kepala darurat WHO Mike Ryan mengatakan mutasi virus corona sejauh ini jauh lebih lambat dibandingkan dengan influenza dan bahkan varian baru Inggris tetap jauh lebih tidak dapat menular daripada penyakit lain seperti gondong.

    Meski demikian, WHO mengatakan pembatasan perjalanan yang diberlakukan negara lain adalah keputusan bijak untuk mengendalikan penyebarannya.

    Direktur Eksekutif Program Darurat WHO Mike Ryan (kiri), Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (tengah), dan Pemimpin Teknis Program Darurat WHO Maria van Kerkhove (kanan), selama konferensi pers terkait virus Corona di Jenewa, Swiss, 6 Februari 2020.[REUTERS]

    Pada beberapa kasus varian baru bisa mempengaruhi hasil tes. Salah satu mutasi pada varian baru mempengaruhi salah satu dari tiga target genom yang digunakan oleh beberapa tes PCR. Ini berarti bahwa dalam pengujian tersebut, area target, atau "saluran", akan menjadi negatif.

    "Ini telah mempengaruhi kemampuan beberapa tes untuk mendeteksi virus," kata Robert Shorten, seorang ahli mikrobiologi di Association for Clinical Biochemistry & Laboratory Medicine kepada Reuters.

    Karena tes PCR umumnya mendeteksi lebih dari satu target gen, bagaimanapun, mutasi pada protein spike hanya mempengaruhi tes sebagian, mengurangi risiko hasil negatif palsu.

    Kemunculan varian baru juga bersamaan dengan peluncuran vaksin corona Pfizer/BioNTEch yang memiliki kemanjuran 95% pada uji virus corona awal.

    Para ilmuwan mengatakan tidak ada bukti bahwa vaksin yang saat ini sedang digunakan di Inggris, yang dibuat oleh Pfizer dan BioNtech, atau suntikan Covid-19 lainnya yang sedang dikembangkan tidak akan melindungi varian ini.

    "Ini tidak mungkin memiliki efek yang lebih dari kecil, jika ada, pada keefektifan vaksin," kata Adam Finn, spesialis vaksin dan profesor pediatri di Universitas Bristol.

    Kepala penasihat ilmiah Inggris Patrick Vallance juga mengatakan vaksin Covid-19 tampak mumpuni menghasilkan respons kekebalan terhadap varian virus corona.

    Kepala Eksekutif BioNTech Ugur Sahin juga mengatakan pada Senin bahwa dia yakin vaksin Covid-19 yang dikembangkan bersama oleh perusahaannya akan efektif melawan varian virus corona yang telah muncul di Inggris.

    Dia mengatakan di Bild TV bahwa perusahaan Jerman itu akan menyelidiki mutasi virus corona tersebut dalam beberapa hari mendatang, tetapi dia melihat riset varian baru Covid-19 dengan "dengan hati-hati".

    Sumber:

    https://uk.reuters.com/article/uk-health-coronavirus-who-briefing/who-says-no-need-for-major-alarm-over-new-coronavirus-strain-idUKKBN28V2BP

    https://uk.reuters.com/article/uk-health-coronavirus-variant-children/uk-coronavirus-variant-may-be-more-able-to-infect-children-scientists-idUKKBN28V2EV

    https://uk.reuters.com/article/uk-health-coronavirus-variant/explainer-the-new-coronavirus-variant-in-britain-how-worrying-is-it-idUKKBN28V1MM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.