Menerka Pilpres Amerika melalui Kacamata Ekonomi Indonesia

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Te.co Blank

    Logo Te.co Blank

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon pemimpin dari Partai Demokrat, Joe Biden, mengungguli pesaingnya, yakni inkumben Donald Trump dari Partai Republik dalam hasil sementara perhitungan suara elektoral dalam Pemilihan Presiden Amerika Serikat. Biden mengantongi 264 suara elektoral, sedangkan Trump memperoleh 214 suara elektoral.

    Perhitungan suara terus bergerak sejak pemilihan digelar pada 3 November lalu. Tercatat hanya kurang dari lima negara bagian yang belum menyelesaikan perhitungannya hingga Kamis pagi. 

    Bagi sejumlah analis maupun pakar ekonomi, kontestasi pemilihan presiden di Negara Adi Kuasa memberikan dampak ekonomi bagi Indonesia, terutama di bidang perdagangan hingga pergerakan rupiah.

    Direktur Eksekutif CORE Indonesia Mohammad Faisal mengungkapkan, sentimen positif bagi arus perdagangan dunia muncul jika Pilpres benar-benar dimenangkan oleh Joe Biden. Sebab, Joe Biden merupakan antitesis Trump yang ditengarai mampu meredam tensi perang dagang AS-Cina. Perang dagang ini menyebabkan kondisi perdagangan global dalam beberapa tahun terakhir gonjang-ganjing.

    “Biden akan memberikan aproach yang berbeda dengan Trump. AS tidak lagi frontal, tapi bisa menjalin kerja sama yang dialogis terutama dengan negara yang selama ini menjadi rival besarnya, seperti Cina,” katanya saat dihubungi, Kamis, 5 November 2020.

    Tensi perang dagang yang menyurut diharapkan bisa meningkatkan lalu-lintas perdagangan dunia sehingga pertumbuhan ekonomi global pun terdongkrak. Tak khayal, Indonesia akan merasakan dampak dari sentimen positif itu, seperti cerahnya kembali arus perdagangan ke negara-negara maju.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Diego Maradona dan Tangan Tuhan

    Sosok Diego Maradona yang kontroversial tidak dapat dipisahkan dari gol yang disebut-sebut orang sebagai gol Tangan Tuhan.