Menakar Peluang dan Ancaman Virus Corona terhadap Ekonomi RI

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo  Jokowi bersama jajaran menterinya menggelar rapat terbatas membahas dampak ekonomi dari virus corona di Istana Bogor, Jawa Barat pada Selasa, 4 Februari 2020. TEMPO/Dewi Nurita

    Presiden Joko Widodo Jokowi bersama jajaran menterinya menggelar rapat terbatas membahas dampak ekonomi dari virus corona di Istana Bogor, Jawa Barat pada Selasa, 4 Februari 2020. TEMPO/Dewi Nurita

    TEMPO.CO, Jakarta - Dampak penyebaran virus corona menjadi pemicu utama terguncangnya kinerja perdagangan ekspor. Kinerja ekspor Indonesia diprediksi belum membaik pada tahun ini. 

    Indikasi tersebut, kata Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan (BP3) Kementerian Perdagangan, Kasan Muhri, bisa dilihat dari penurunan kinerja ekspor beberapa negara selama Januari. Kinerja ekspor Vietnam, Korea Selatan, Jepang, Pakistan, hingga Cile anjlok selama bulan lalu.

    “Jadi, ada sekitar lima hingga enam negara yang sudah merilis data (perdagangan) Januari itu umumnya ekspor-impornya turun. Yang terbesar Brasil turun sampai dua digit,” ujar dia, Selasa 11 Februari 2020.

    Menurut Kasan, penyebaran virus corona di Wuhan telah memukul aktivitas ekonomi Cina. Beberapa aktivitas perdagangan di negeri itu juga berhenti. Salah satu negara yang sudah merilis data penurunan kinerja perdagangan adalah Korea Selatan. “Kami membayangkan ini pasti berdampak pada Indonesia,” kata dia.

    Kasan mengatakan, berdasarkan data Bank Dunia, setiap penurunan 1 persen produk domestik bruto (PDB) Cina berdampak sekitar 0,3 persen terhadap Indonesia. Adapun PDB Cina diproyeksikan turun hingga 2 persen. “Jadi, kalau World Bank memprediksikan penurunan 0,3 persen, kami lebih konservatif, yaitu 0,23 persen. Kalau target pertumbuhan ekonomi Indonesia 5,3 persen, dikurangi 0,6 persen maka bisa turun menjadi 4,7 persen,” ujar dia.

    Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan, Dody Edward, mengatakan produk manufaktur dalam negeri berpotensi menopang kinerja ekspor. Produk manufaktur yang berpotensi berkontribusi bagi ekspor, seperti produk otomotif, furnitur, alas kaki, tekstil dan produk tekstil, makanan dan minuman, kimia, hingga kertas, akan terus didorong.

    “Kemudian kami juga akan mendorong usaha kecil dan menengah agar bisa masuk pasar ekspor,” tutur Dody kepada Tempo.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.