Spionase Cina Diduga Menyusup ke Politik Australia dan Taiwan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wang Liqiang di Sydney.[Steven Siewert/The Age]

    Wang Liqiang di Sydney.[Steven Siewert/The Age]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kesaksian mengejutkan datang dari seorang yang mengklaim sebagai agen intelijen Beijing, mengungkapkan bagaimana spionase Cina menyusup ke Australia, Taiwan, dan Hong Kong.

    Media Australia: The Age, The Sydney Morning Herald, dan 60 Minutes melaporkan pengakuan Wang "William" Liqiang, agen intelijen Cina yang membelot ke Australia. Dia telah mengungkapkan identitas perwira intelijen militer senior Cina di Hong Kong, serta memberikan rincian tentang bagaimana mereka mendanai dan melakukan operasi intervensi politik di Hong Kong, Taiwan dan Australia, seperti dikutip dari The Age, 26 November 2019

    Wang telah membawa materinya ke agen kontra-spionase Australia, ASIO, dan sedang mencari suaka politik, berpotensi membuka front baru dalam hubungan bilateral Australia yang menantang dengan Cina.

    "Saya secara pribadi telah terlibat dan berpartisipasi dalam serangkaian kegiatan spionase," kata Wang. Dia menghadapi penahanan tertentu dan kemungkinan eksekusi mati jika dia kembali ke Cina.

    Wang saat ini berada di lokasi yang dirahasiakan di Sydney dengan visa turis dan mencari perlindungan segera dari pemerintah Australia, permohonan yang katanya telah diteruskannya dalam beberapa pertemuan dengan ASIO.

    Wang memberikan rincian yang sebelumnya tidak diketahui tentang penculikan lima penjual buku dari Hong Kong dan rendisi mereka ke daratan Cina. Kesaksiannya menunjukkan bagaimana mata-mata Beijing menyusup ke gerakan demokrasi Hong Kong, memanipulasi pemilihan Taiwan dan beroperasi dengan impunitas di Australia.

    ASIO telah berulang kali memperingatkan bahwa ancaman campur tangan asing saat ini belum pernah terjadi sebelumnya, dan bahwa jumlah perwira intelijen asing yang saat ini beroperasi di Australia lebih tinggi daripada selama Perang Dingin. ASIO tidak pernah secara terbuka menyebut Cina sebagai sumber utama keprihatinannya, karena pemerintah menyeimbangkan kesadaran publik dengan risiko pembalasan diplomatik dan ekonomi.

    Namun, pada hari Jumat, mantan bos ASIO Duncan Lewis mengatakan pemerintah Cina berusaha untuk mengambil alih sistem politik Australia melalui operasi campur tangan asing yang berbahaya.

    Wang mengatakan dia adalah bagian dari operasi intelijen yang disembunyikan di dalam sebuah perusahaan yang terdaftar di Hong Kong, China Innovation Investment Limited (CIIL), yang menyusup ke universitas-universitas dan media Hong Kong dengan operasi Partai Komunis Cina yang dapat diaktifkan untuk melawan gerakan demokrasi . Dia mengatakan dia memiliki keterlibatan pribadi dalam operasi Oktober 2015 untuk menculik seorang penjual buku Hong Kong, Lee Bo, ke Cina daratan dan memainkan peran dalam organisasi rahasia yang juga mengarahkan bashings atau serangan dunia maya terhadap para pembangkang Hong Kong.

    Perantaranya di Cina mengeluarkannya paspor Korea Selatan palsu untuk mendapatkan masuk ke Taiwan dan membantu upaya Cina untuk menyusup secara sistematis sistem politiknya, termasuk mengarahkan tentara siber dan koperasi Taiwan untuk ikut campur dalam pemilihan kota 2018.

    Wang mengklaim bahwa kedoknya di Hong Kong adalah sebagai pengusaha yang bekerja untuk CIIL, yang ia gambarkan sebagai perusahaan gugus depan yang digunakan oleh berbagai agen intelijen Cina dan pejabat Partai Komunis. Bosnya, Xiang Xin, adalah seorang agen intelijen senior, katanya.

    Tugas utama Wang adalah mengoordinasikan hubungan antara organisasinya dan badan intelijen lainnya dan mengumpulkan informasi yang berkaitan dengan aktivis pro-kemerdekaan. Dia menerima instruksi dari pejabat intelijen militer Cina.

    Seorang demonstran anti pemerintah di lingkungan Universitas Politeknik Hong Kong usai unjuk rasa di Hong Kong, 19 November 2019. Puluhan demonstran anti pemerintah masih bertahan di dalam kampus Universitas Politeknik Hong Kong walaupun dikepung oleh polisi. REUTERS/Adnan Abidi

    Area operasi utama, katanya, adalah universitas-universitas Hong Kong. Wang mengklaim organisasinya telah menyusup ke semua universitas, termasuk asosiasi mahasiswa dan kelompok dan badan mahasiswa lainnya.

    Organisasinya mengarahkan serangan siber dan fisik pada para pemimpin gerakan kemerdekaan.

    "Kami mengirim beberapa mahasiswa untuk bergabung dengan asosiasi mahasiswa dan mereka berpura-pura mendukung kemerdekaan Hong Kong," kata Wang. "Mereka menemukan informasi tentang para aktivis pro-kemerdekaan itu...dan mempublikasikan semua data pribadi mereka, orang tua dan anggota keluarga mereka."

    Dia mengaku secara pribadi membantu mengatur penculikan terkenal ke Cina daratan, yakni penculikan pemilik Causeway Bay Bookshop Lee Bo. Wang mengatakan salah satu tujuan dari pekerjaan intelijennya adalah menargetkan para pembangkang Hong Kong untuk menyebarkan ketakutan.

    Seorang juru bicara CIIL mengatakan Xiang tidak ingin menjawab pertanyaan dari The Age, The Sydney Morning Herald dan 60 Minutes melalui telepon, karena dia tidak pernah berbicara dengan wartawan yang menelepon, dan ketika pertanyaan dikirimkan melalui email kepada Xiang, juru bicara itu mengatakan Xiang tidak akan menjawab karena dia tidak dapat memverifikasi bahwa email tersebut tidak dikirim secara diam-diam oleh pemerintah Australia untuk mendapatkan informasi intelijen.

    Menyusup ke media


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.