Meragukan Teori Cuaca Buruk Penyebab Lion Air Jatuh

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ombak menghantam bangkai pesawat Lion Air yang jatuh ke laut di ujung landasan Bandara Ngurah Rai Denpasar, Bali, (14/4). ANTARA/Nyoman Budhiana

    Ombak menghantam bangkai pesawat Lion Air yang jatuh ke laut di ujung landasan Bandara Ngurah Rai Denpasar, Bali, (14/4). ANTARA/Nyoman Budhiana

    TEMPO.CO, Jakarta -Tiga hal setidaknya membantah teori cuaca buruk sebagai penyebab kecelakaan jatuhnya pesawat Lion Air di laut dekat Bandar Udara Ngurah Rai, Bali, Sabtu lalu. Pertama, penjelasan Kepala Komunikasi dan Legal PT Angkasa Pura I, Alfazah, yang menyatakan cuaca pada saat itu cerah berawan. Kondisi cuaca tersebut, kata dia, berdasarkan data meteorologi setempat.

    "Jarak pandang 10 kilometer, sempat hujan rintik dan angin 'smooth' dengan kecepatan 7 knot," kata Alfazah kepada Tempo, Selasa 16 April 2013 kemarin. Kondisi cuaca tersebut tetap berlangsung setelah kecelakaan Lion Air.

    Kedua, fakta bahwa saat itu lalu lintas di bandar udara tetap normal sebelum dan sesudah insiden. Menurut Alfazah, petugas pemandu lalu lintas udara (air traffic controller/ATC) tetap bertugas memandu pesawat yang akan mendarat dan terbang setelah insiden itu. Bahkan di belakang pesawat Lion ada dua pesawat yang melakukan pendaratan.

    Ketiga, cuaca cerah pada saat kejadian juga diungkapkan Kurnia, salah satu penumpang pesawat Lion Air yang mengalami insiden. Beberapa menit sebelum menyentuh air, Kurnia mengaku sempat menengok ke jendela pesawat untuk memperhatikan keadaan. "Saat itu tidak ada awan mendung maupun gerimis," ujarnya.

    Pada saat pesawat hendak mendarat itu, kata dia, cuaca juga tidak mengkhawatirkan. Bahkan Kurnia mendengar aba-aba tentang rencana pendaratan pesawat di Ngurah Rai.

    Sebelumnya, beredar kabar bahwa penyebab kecelakaan pesawat Lion Air jenis Boeing 737-800 NG ini disebabkan oleh faktor cuaca. Antara lain, karena pesawat tertutup awan gelap dan disertai hujan. Akibatnya, jarak pandang menjadi gelap dan pilot tak dapat mengendalikan pesawat. Simak drama Lion Air jatuh di Bali.

    ALI NUR YASIN | MARIA YUNIAR | KETUT E


    Topik Terhangat:
    Lion Air Jatuh | Serangan Penjara Sleman| Harta Djoko Susilo | Nasib Anas

    Baca juga:
    EDISI KHUSUS Tipu-Tipu Jagad Maya

    Gayus Tambunan Beli Rumah Dekat Penjara Sukamiskin

    VIDEO Bom Meledak di Boston, #prayforboston

    Ustad Indonesia Orang Berpengaruh di New York


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.