Labora Diduga Alirkan Rp 10 Miliar ke Petinggi Polisi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aiptu Labora Sitorus. TEMPO/Dasril Roszandi

    Aiptu Labora Sitorus. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta- Ajun Inspektur Satu Labora Sitorus mengaku menyetor duit sekitar Rp 10 miliar ke sejumlah anggota Kepolisian Daerah Papua dan Markas Besar Kepolisian. Aliran uang itu tercatat rapi selama 16 bulan sejak 1 Januari 2012 sampai 23 April 2013. “Ada dugaan gratifikasi,” kata Wolter Sitanggang, juru bicara keluarga Labora Sitorus, kemarin.

    Mendapat kuasa dari Labora, Kamis pekan lalu, Wolter melaporkan soal setoran tersebut ke Komisi Pemberantasan Korupsi. Labora, yang merupakan anggota Kepolisian Resor Raja Ampat, Papua Barat, kini mendekam di tahanan Polda Papua. Dia dijerat dengan sejumlah tuduhan, yaitu menimbun bahan bakar minyak ilegal, dugaan pembalakan liar, dan dugaan pencucian uang.

    Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas mengatakan lembaganya akan menelisik lebih lanjut apakah laporan Labora itu masuk kategori dugaan gratifikasi atau suap. “Kami akan telaah dulu,” katanya kemarin.

    Sebelumnya, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan menemukan transaksi total Rp 1,5 triliun sepanjang 2007-2012 di sejumlah rekening Labora. Dalam salinan catatan keuangan Labora yang berjudul “Daftar Penerima Intertain” itu, yang salinannya diperoleh Tempo, setoran tersebut untuk uang bensin, perbaikan mobil, dan uang untuk mengamankan bisnis pengolahan kayunya di Raja Ampat.

    Dalam catatan sebanyak tujuh lembar yang diteken Labora pada 23 Agustus 2013 itu,  melalui rekeningnya di Bank Mandiri, setiap bulan selama Januari 2012 sampai April 2013, ia menyetor Rp 60 juta kepada seorang perwira tinggi Direktorat Polisi Perairan Mabes Polri. Dari bukti salinan transfernya yang diperoleh Tempo, misalnya, pada 20 Februari 2012, pukul 13.18 WIT, melalui Bank Mandiri Sorong, Labora mengirim Rp 50 juta ke rekening perwira ini.

    Labora juga beberapa kali menyetor secara tunai kepada seorang petinggi Kepolisian Daerah Papua, dari Rp 15 juta sampai Rp 629 juta. Dari bukti salinan

    transfernya yang diperoleh Tempo, misalnya, pada 7 Maret 2012 pukul 10.15 WIT, melalui Bank Mandiri Sorong, Labora mengirim Rp 15 juta ke ajudan perwira tinggi itu.

    Selama kurun tersebut, misalnya, selama 47 kali Labora juga mentransfer rata-rata Rp 50-100 juta kepada atasannya, Kepala Polres Raja Ampat Ajun Komisaris Besar Taufik Irfan. Ketika dihubungi Tempo kemarin, Taufik selalu mengelak. “Maaf, ya, sedang rapat,” kata Taufik, yang sudah dicopot dari jabatannya sebagai Kepala Polres Raja Ampat  karena kasus Labora ini.

    Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Papua Komisaris Besar I Gede Sumerta Jaya membantah adanya aliran dana dari Labora kepada sejumlah anggota Polda Papua. “Benar atau tidaknya lihat di pengadilan,” katanya.

    Bobby Chandra I Anton Aprianto I Ananda Badudu I Jerry Omona


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.