Jokowi Restui Budi Gunawan Wakapolri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komisaris Jenderal Polisi Budi Gunawan. TEMPO/Dhemas Reviyanto Atmodjo

    Komisaris Jenderal Polisi Budi Gunawan. TEMPO/Dhemas Reviyanto Atmodjo

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Kepolisian RI Jenderal Badrodin Haiti melantik Komisaris Jenderal Budi Gunawan sebagai Wakil Kepala Polri, Rabu 22 April 2015. Pelantikan di gedung utama lantai 2 Mabes Polri itu tidak boleh diliput media dan hanya dihadiri petinggi Polri serta komisioner Komisi Kepolisian Nasional.

    Pelantikan Budi sebagai Tribrata-2 terbilang supercepat. Badrodin mengatakan, Dewan Jabatan dan Kepangkatan Tinggi (Wanjakti) Polri baru resmi memutuskan nama Budi sebagai calon Wakapolri, Selasa malam lalu. Menurut Badrodin, pihaknya sudah melayangkan surat pemberitahuan pelantikan Budi kepada Presiden Joko Widodo melalui Menteri Sekretariat Negara Pratikno.

    “Presiden sedang sibuk Konferensi Asia-Afrika, jadi pemberitahuannya saya sampaikan ke Pak Mensesneg,” kata Badrodin kepada Tempo di kantornya, kemarin. Namun, ujarnya, ia sebelumnya sudah bertemu dengan Jokowi untuk membahas ihwal calon Wakapolri.

    Badrodin menjelaskan, dalam pertemuan itu Jokowi menyerahkan ke mekanisme pemilihan secara internal, melalui Wanjakti. Sikap Jokowi ini dianggap Badrodin sebagai restu untuk Wanjakti. “Kalau, misalnya, beliau ngasih tahu jangan ini atau jangan itu, jadi jelas,” kata Badrodin. “Karena tak ada, jadi ya diserahkan ke internal.”

    Nama Budi sebagai calon Wakapolri telah digadang-gadang sebagian besar fraksi di DPR, terutama PDI Perjuangan, saat rapat konsultasi dengan Jokowi, 6 April lalu. Ketika itu, parlemen tengah meminta penjelasan Jokowi ihwal pembatalan pelantikan mantan ajudan Presiden Megawati Soekarnoputri tersebut sebagai Kapolri dan menunjuk Badrodin sebagai penggantinya.

    Badrodin menjamin penunjukan Budi tidak akan menciptakan matahari kembar, kendati saat ini sejumlah pos penting diisi mantan anak buah Budi. “Saya Kapolri. Saya pegang komando," ujar Badrodin, yang menjadi Kapolri hanya sampai Juli tahun depan karena pensiun.

    Jokowi membenarkan Badrodin sudah pernah membicarakan pemilihan Wakapolri. Namun ia hanya tersenyum ketika ditanya apakah nama BG disebut dalam pertemuan itu.  “Sudah bertemu, saya sudah perintahkan kepada Kapolri untuk melakukan konsolidasi kelembagaan,” ujarnya.

    DEWI SUCI RAHAYU | ANANDA TERESIA | MOYANG KASIH DEWI MERDEKA | ANTON A


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.